ambil ambilah





bermula kisah ambil ambillah

Di ruang-ruang kota. Dicelah pinggir desa. Di dalam banglo bilik istana kamar si rumah usang. Di dalam petak teratak usang si rumah sewa. Di dalam di mana saja. Di situlah bermula kisah ambilah

Di ruang-ruang hotel mewah berbintang lima. Di daam bilik-bilik kecil katil hotel-hotel berharga murah. Di dalam hamparan bendang, ladang dan sawah. Di dalam taman, tasik segala bermula kisah ambilah. Di dalam semak belukar petak usang dan mobil mewah.

Embun menjadi tegar kekasih saling berikrar merpati dua sejoli bermadu kasih. Perit.rintih.nikmat.keluh.resah. Jadi derita ambilah

Dari setitis air mengalir menjadi seketul darah dari seketul darah menjadi segumpal daging merah. Berdegup jantungnya bernangis bernyawa. Sayang hanya di buat umpama seurat sebutir sampah. Tangisnya mengisi dunia. Siapa mamanya siapa papanya siapa yang empunya.

Jangan ditanya siapa papa dan siapa mamanya lagi. Dia hanyalah bayi merah.
Hanya bayi merah yang wujud dari rahim seorang wanita.
Yang tidak dan belum mengerti apa-apa.

Ambilah ingin segera ku dengarkan azan di telinga tika matamu pejam.
Ingin segera ku kenalkanmu pada dunia saat tika matamu jaga
Ambilah adakah kau bisa menghadapi semesta yang menanti
Dengan sejumlah sejuta taring yang berbisa.
Senda tawa hilai dunia usah lah kau kecewa berputus asa

Ambilah ingin ku melihat dikau mendaki puncak bukit menara tinggi menghirup erti hidup
Memeluk sari enti bunga dunia memeluk alam semesta
Ambilah ingin ku lihat kau dewasa merangkak bertatih jatuh bangkit bangun semula
Berlari ke kaki pelangi mengejar mimpi melewati samudera dengan sayup irama

Sesekali gendong lah dia ajak lah dia bicara sewaktu-waktu timang lah dia
Dan buat dia ketawa kerana dia juga seperti anak kecil yang lainnya

Tulislah luka ambilah tulis lah di dinding-dinding rumah
Tulislah di kaca-kaca pada setiap wajah yang kau jumpa kalimah yang kau kutip dari butir sejarah
Tulislah duka ambilah tulis lah betapa hari-hari yang kau lalui betapa kau sunyi sepi
Dinginnya sedingin salji walau berdirimu dipanas terik mentari

Tulislah rindu ambilah tulis lah atas pasir dan tanah
Tulislah dengan jari jemari yang tidak pernah merasa nikmat sentuhan papa dan mama
Tulislah tulislah tulislah ambilah
Agar dapat ku khabarkan pada semua tidak akan lahir sejuta janin tak berdosa
Seorang lagi ambilah

Dan pabila tangisnya pertama kali mengisi dunia
Nyaring garing memecah suasana hening subuh gelita
Di dalam dingin pagi begini embun menjadi saksi
Mentariku bersedih si gebu kecil menggigil si monggel kecil memanggil

manusia berhati dusta rakus.
punya tiada kesalahan nafsu.
barangkali.
berhati mati pintu jahil.


2 ulasan:

Ninaa Haslina berkata...

penah tgk video tentang bayi nie. rasa ta sggp nak tgk. kejamnye manusia skrg. hurmm..

tentang am si childish berkata...

manusia tak kejam. tapi hati manusia itu yang kejam. nak buat macam mana. ini dah jadi rutin dunia sekarang. kita tegar masih ada begini rupa. doakan sahaja buat bayi bayi merah disana. insyaallah.