ke hati mana kesedaran diberi kalau tidak ke hati sendiri

tak salah kalau hidup kita ini punya corak rentetan hati sendiri. cuma perlu pandai mencoret yang baru. jangan nanti bila dicoret hati kita ujar pesan langkah merana. janganlah begitu. biarkan ia dicoret pada hati kita sepenuhnya. baru sama dapat nikmat. baru sama dapat haluan. baru sama bawa berkat. nanti baru kita dapat belajar hormat hati kita. hati orang lain. kita kena sedar. kita ini hidup bertuhan. bukan bertuan.

dari sudut perspektif agama. ibuayah selalu ujar sye akan akan kesedaran dalam menempuh dugaan kehidupan lunak alam remaja.

"abang. kita kena sedar. kita ini punya tekad. mahu berjuang ke hadapan. dan terus ke hadapan. bukan ke belakang"

tidak cukup dengan itu. selalu pengata abah di tambah ibu.

"anakku. kita kena insaf. kita ini punya kiblat"

mungkin tiada gundah hatil sekecil sye ini. bila direnungi lebaran perluasan segala dosa dan pahala. hati sye mula meronta menangis. mula mahu meronta akan akan jahil hidup sebagai seorang anak. seorang hamba tuhan. seorang perindu mungkin.
lalu sye berdoa dalam syahdu. dan sye. cuba untuk mengadu keampunan.

ke hati mana kesedaran diberi kalau tidak ke hati sendiri ?

2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

ya saya sangat setuju dengan coretan ini...
kita sbgi anak perlu menangani kejahilan hidup dengan kesedaran dari dalam rekahan jiwa yang luhur... (n_n)

tentang am si childish berkata...

anda di sne : teruja sye punya secret admire blog. sokey. benar juga kata anda "kesedaran dari dalam rekahan jiwa yang luhur". tapi ingat seperkara ya. mana datang jiwa kalau bukan dari hati. puncak pokok pangkalnya. bermula dari hati.