langit senja kelmarin





10 minit sye berada di tingkat 4 rumah pangsa mewah. sye mula mencari sesuatu yg baru.
10 minit peluang utk sye melihat keindahan langit. senja pada waktu itu merupakan perubahan waktu dunia.

kemudian sye andaikan langit itu umpama mata. mata yg selalu melihat keadaan kita sehari sentap siang malam dunia. untuk ini langit kelihatan tenang jingga bukan?
sye andaikan ia adalah bedar waktu ciptaan tuhan. tiada tandingan.tiada nilai. ia menjadi suatu seni nikmat bila mata hitam kita menilai.memandang.memerhati.

suatu abstrak.suatu tarikan pada seni.suatu keindahan pada langit.
pentas langit senja kata-Nya

anggapkan ia satu cerita cinta anda

kadang-kadang . . .
orang yang kau sayang akan pergi
kadang-kadang . . .
orang yang kau sayang akan kembali
ia umpama roda bukan !

dia datang bertandang tidak membawa apa-apa yang kau harapkan . .
titik nokhtah buat harapan . .

* * * * *

kisah cerita cinta melalui rentak lagu menerusi suara.bakal digandakan dengan sejuta harapan.harapan kasih untuk kekasih barangkali.
pada awalnya cinta yang di katakan guna akal bertanyakan bagaimana ia nak kekal.bagaimana ia nak bahagia.kini pinta maaf tiada bererti.tiada guna penyesalan.tiada guna bebanan.
melodi drama bermula.si pacal mula naik egonya terus mendakap gadis.si pacal bermulakan rentak.rentak irama.rentak lagu.rentak diri.

diari pun bermula....
sofea jane by black

Kau ibarat permata di dalam hiasan kaca
Yang tak bisa disentuh
Namun hanya boleh dipandang
Ingin sekali ku sentuh
Ingin jua ku memiliki

Kau selalu membuat hatiku merasa berat
Dan kau yang selalu ada
Saat semua pergi
Bagaimana mungkin
Untuk kau mengerti

Kini telah ku sedari
Mimpiku tak bererti sendiri

Andai kau tahu
Apa yang ku mahu
Mahukan dirimu tuk mendekatiku
Dan aku tak bisa memaksa dirimu
Walau dalam tidur
Ku kan menantimu hingga akhir nanti

Kau selalu membuat hatiku merasa berat
Dan kau yang selalu ada
Saat semua pergi
Bagaimana mungkin
Untuk kau mengerti


cinta yang hebat datang bertandang turun ke hati menerusi cinta bertuankan jiwa.
punya rase.punya harga.punya nilai.punya cinta.barangkali menilai erti bahagia.
anggapkan ia sebuah cerita cinta anda

dialog si tua ini benar

"atuk.kenapa atuk tak tidur lagi? jam 4.30 pagi atuk. tidurlah"

"atuk terjaga dari tidur cu.nak tidur semula atuk tak lena.sengaja atuk bangun
berdiri di kaki lima rumah tua ini cu "

tiba-tiba . .
sye lihat si tua itu segera mengambil wudu' kemudian tikar hamparan sejadah tahajud di bentangkannya. tenang suasana pada malam itu di luar sekeliling tanah pamai. desus suara redup udara angin luar kedengaran. barangkali mahu hujan rasanya.

sekali lagi ku lihat si tua itu mengangkat takbir di akhiri dengan salam. 2 rakaat cukup. kemudian si tua itu menadah tangan tatkala ucapannya diawali dengan ucapan pnuh indah gemalai "dengan nama allah yang maha pemurah lagi maha mengasihani".
titisan air mata bermula
kedengaran sayu suara sahaja kometan bibir si tua.

"adakah aku layak menjadi insan yang bergelar manusia di dunia ini ya allah?

adakah aku layak dipanggil islam begini rupa identitinya katanya ya allah?

layakkah hamba mu ini di humban di lembah durjana bilangannnya ya allah?

tuhan maha pengampun. putaran roda hayatku sudah berputar hampir
80tahun. layakkah aku mencium bau wangian syurga? sedangkan dunia
pancaroba realiti masih ku kejari. fantasi pula tidak pernah mahu
mengalah untuk ilusi"

doa si atuk.

kemudian ku lihat gugurlah daun kasih di pohon kelihatannya di luar jendela rumah orang tua itu. daun sujud pada tanah bumi ciptaan tuhan. ini kan kita manusia yang sering lupa pada-Nya dan terus bersikap egoistik. turut kita bersuara mempersendakan agamanya.

bangsa.agama.negara.tanah.harta. semuanya milik tuhan. kita siapa ?
kita adalah perantau yang sedang menumpang mengembara beramai-ramai di 1 alam yang di gelar dunia manusia katanya.

gerun dengan pencak sikap dunia manusia. kita perang.kita bergaduh.kita bertempuran.kita berbalah. sudah tidak asing lagi bukan?
bilang.hitung.kira.
berapa tahun kita akan di pinjamkan untuk merasai kehidupan. fikir.renungi.hayati

doa atuk itu benar!


hari ini hari ayah dan abah. juga abi. mungkin papa


badan sasa , lelah bekerja , tangan dek berurat . lantas si anak menyapa
di hadapan pintu rumah bersaksikan teman udara angin di jendela rumah

"assalamualaikum abah"

"waalaikumsalam"

"selamat hari bapa abah!"

"sama-sama"

papa sye hebat !

SELAMAT HARI BAPA !

ambil ambilah





bermula kisah ambil ambillah

Di ruang-ruang kota. Dicelah pinggir desa. Di dalam banglo bilik istana kamar si rumah usang. Di dalam petak teratak usang si rumah sewa. Di dalam di mana saja. Di situlah bermula kisah ambilah

Di ruang-ruang hotel mewah berbintang lima. Di daam bilik-bilik kecil katil hotel-hotel berharga murah. Di dalam hamparan bendang, ladang dan sawah. Di dalam taman, tasik segala bermula kisah ambilah. Di dalam semak belukar petak usang dan mobil mewah.

Embun menjadi tegar kekasih saling berikrar merpati dua sejoli bermadu kasih. Perit.rintih.nikmat.keluh.resah. Jadi derita ambilah

Dari setitis air mengalir menjadi seketul darah dari seketul darah menjadi segumpal daging merah. Berdegup jantungnya bernangis bernyawa. Sayang hanya di buat umpama seurat sebutir sampah. Tangisnya mengisi dunia. Siapa mamanya siapa papanya siapa yang empunya.

Jangan ditanya siapa papa dan siapa mamanya lagi. Dia hanyalah bayi merah.
Hanya bayi merah yang wujud dari rahim seorang wanita.
Yang tidak dan belum mengerti apa-apa.

Ambilah ingin segera ku dengarkan azan di telinga tika matamu pejam.
Ingin segera ku kenalkanmu pada dunia saat tika matamu jaga
Ambilah adakah kau bisa menghadapi semesta yang menanti
Dengan sejumlah sejuta taring yang berbisa.
Senda tawa hilai dunia usah lah kau kecewa berputus asa

Ambilah ingin ku melihat dikau mendaki puncak bukit menara tinggi menghirup erti hidup
Memeluk sari enti bunga dunia memeluk alam semesta
Ambilah ingin ku lihat kau dewasa merangkak bertatih jatuh bangkit bangun semula
Berlari ke kaki pelangi mengejar mimpi melewati samudera dengan sayup irama

Sesekali gendong lah dia ajak lah dia bicara sewaktu-waktu timang lah dia
Dan buat dia ketawa kerana dia juga seperti anak kecil yang lainnya

Tulislah luka ambilah tulis lah di dinding-dinding rumah
Tulislah di kaca-kaca pada setiap wajah yang kau jumpa kalimah yang kau kutip dari butir sejarah
Tulislah duka ambilah tulis lah betapa hari-hari yang kau lalui betapa kau sunyi sepi
Dinginnya sedingin salji walau berdirimu dipanas terik mentari

Tulislah rindu ambilah tulis lah atas pasir dan tanah
Tulislah dengan jari jemari yang tidak pernah merasa nikmat sentuhan papa dan mama
Tulislah tulislah tulislah ambilah
Agar dapat ku khabarkan pada semua tidak akan lahir sejuta janin tak berdosa
Seorang lagi ambilah

Dan pabila tangisnya pertama kali mengisi dunia
Nyaring garing memecah suasana hening subuh gelita
Di dalam dingin pagi begini embun menjadi saksi
Mentariku bersedih si gebu kecil menggigil si monggel kecil memanggil

manusia berhati dusta rakus.
punya tiada kesalahan nafsu.
barangkali.
berhati mati pintu jahil.


papadom



" inilah kisah mengenai seorang hamba allah yg sering bekerja keras
utk memberi yg terbaik kpd semua yg dikenalinya "

" kata orang bila perut kenyang kita rasa senang
kalau begitu kpd ramai org dah diberi kesenangan "

" air tangannya memberi nikmat dan khasiat kpd semua org yg datang bertandang ke kedainya
sehinggalah sebuah nama kecil menjadi besar "

" kekasihnya mama sentiasa di sisi utk mengharunginya
kemudian uncle ah lan dan uncle ali "

" malangnya mama dan papa bersama x lama
mama pergi meninggalkan kami berdua
kini papa hanya ada saya "

" tiba-tiba dia berubah dan aku menjadi dunianya
dilupakan kebahagiaannya agar aku bahagia "

" bersama setiap waktu memastikan aku tak merinduinya melakukan apa sahaja
aku tau papa masih rindukan mama
gambar di handphone menjadi penawar "

" ku lihat beliau termenung mengenang yg lalu
aku mahu beliau tahu iaitu kebahagiaan dia adalah kebahagiaanku "

" dan aku bersyukur kpd tuhan kerana memberinya
padaku , kawanku , guruku , papadomku "




cinta papa tiada nokhtah penghujung katanya
ruang-ruang kasih papa
papa gumpal kasih syg demi anak
papadom papa baik