renungan masa sekarang sekarang


di satu sudut sebuah desa.
tenang tanah pamai.
bumi ciptaan tuhan.
bumi hak tuhan.

dan kita lihat yang jati itu.
lalu mendongak.
mencari apa biru biru di atas sana.
awan dan langit.
ya.
awan dan langit.
ciptaan tuhan.

di sana.
awan dan langit.
hidup sedunia sebahasa.
bagai hidup segerak sewarna.
tetap bersama.
dan akan bersama selamanya.
akan kekal lama lamanya.

kita ini manusia.
lagi pula hidup dalam satu kelompok.
tidak pernah kita hidup tersorok dalam pelosok pelosok dunia.
tersorok terperosok dalam ruang ruang yang jauh.
tidak pernah rasanya.
ya.
tidak pernah.

sedang kita tahu awan dan langit itu bersama.
sedang kita tahu awan dan langit itu selamanya.
mengapa kita ?
sedang lagi berpecah.
mengapa kita ?
sedang lagi huru hara.
apa ini mulia ?
apa ini bakti agama ?

ingat pesan tuhan buat manusia.
kita ini makhluk.
kita ini hidup.
kita ini bernyawa.
masih lagi bernafas.
masih punya hati. masih punya perasaan. masih punya jiwa.
jangan sekali durjana.
ya.
jangan sekali.
tolong pesan ini buat semua.

"seseungguhnya Kami telah mengutuskan Nabi Nuh kepada kaumnya, lalu
berkatalah ia: "Wahai kaumku! Sembahlah kau akan Allah, (sebenarnya) tidak
ada tuhan bagi kamu selain daripada-Nya. Seseungguhnya aku bimbang,
kamu akan di timpa azab hari besar (hari kiamat)"
(firman Allah 7:59)

renungan masa sekarang sekarang.
anda baca.
anda fahami.

2 ulasan:

ieyza afieyna berkata...

btowl2~~

tentang am si childish berkata...

dude za. trimas :)
tapi apa yg betulnya. ngee