sebidang kemaafan di jadikan sebuah kerinduan

hari ini dalam khutbah jumaat. sye menunduk mendengar apa kata khatib. tajuk khutbah hari ini permasalahan sosialisme sejagat. isu ini dibangkitkan kerana masih punya masa masa dunia sekarang tentang rasuah, tentang penipuan, tentang kerogolan dan sebagainya.

entah ke mana fokus sye menghilang jauh jauh tadi. khutbah tak sempurna di dengarkan. ya. barangkali sye terkejut dengan masalah masalah itu mula menggali semua perasaan perasaan sye. dalam dalam akal, teringat zaman sekolah sekolah. SMTSKL. ya. sye mula pengaruh dari kawan kawan. sekolah di KL pasti sosial itu sedikit lekat di jiwa remaja.

adanya masa di sekolah, sye gemar ponteng tidur di asrama, kerap kali masuk lambat ke kelas. alasannya. sye mahu meraih kebebasan dalam sekolah. bangga dengan pepatah. "relax lah beb. sekolah ni sekolah gua". ya. buat sye teliti dalam dalam. apa benar selama ini sye berilmu rimbunan ikhlas guru guru semua. barangkali menjadi contoh pelajar malas dalam kelas, buat sye bangga selalu di perhatikan guru. diperhatikan kawan semua semua. mual rasa nya sye dengan karenah nakal sye itu. ya. mual.

tamat khutbah 1. sekali lagi, fikir sye dirasuk semula tentang doa-doa berkat dari tuhan tentang ilmu. tentang agama. tentang semua di dunia. ya. jauh sudut hati hati sye, tersentap dengan perangai sye sendiri. tercungap dengan sikap sye ini. entah lah. masih punya keberkatan atau tidak hidup sye sebagai seorang pelajar di sekolah teknik itu. mungkin, doa doa rindu dari sye akan suasana di sekolah akan jadi tatangan mesra maaf buat guru semua semua. harap begitu ya allah.

"ya cikgu.
sye khairul. dari kelas PKA3.
maaf atas segala keterlanjuran sye sebagai anak didik di sekolah.
moga lepas lepas ini. senyum cikgu semua di sana buat hidup sye berjaya kelak.
insyaallah.
maafkan anak didikmu
maafkan."


sebidang kemaafan di jadikan sebuah kerinduan.
hidup seorang murid.

Tiada ulasan: