ilmu itu ibarat benih

minggu kedua























minggu pertama












dalam dalam kesibukan kota ini membangun. pesat. seraya peningkatan martabat senegara. sekali lagi. fikir sye di olah dalam suasana baru lawatan ke putrajaya. syukur buat tuhan. sedikit demi sedikit. banyak yang sye peroleh. sampaikan nafsu fikir sye dibolosi dalam masa masa perjalanan sye ke putrajaya pagi itu.

"bangunan itu megah berdiri di tapaknya. di tapaknya dijadikan asas dalam pembentukan pembangunan. dari mana datangnya pembentukan itu berlaku kalau tidak dari kita.
kita yang berilmu. kita yang punya fikir ini semua."

buat sye teliti seorang seorang. apa benar ini semua sama dengan benih. macam abah cakap dulu dulu.

"dengan satu benih. benih itu kita semai semai. satu satu. kita bataskan tanah itu buat tapak benih membesar. kemudian kita tunggu masa masa. hingga dia membesar lunak tinggi memacak dari tanah. dan kita kita panggil dia, "pokok". dan dari pokok ia berbuah. dan dari buah itu berubah semula pada benihnya."

bila di fikir fikir. barangkali apa yang abah cakap itu ya. barangkali batas fikir seorang seorang tak sama dengan yang lain lain. mungkin benar kata sahabat sehebat teman sye, rashid. "ala. satu satu benda itu kita articulate jadikan dia satu benda menarik. jadi. jadi. itu semua asas. kita yang elaboratekan semuanya."

dan sye. tersenyum.

Tiada ulasan: